Warga London Terus Memprotes Polisi Setelah Pembunuhan Sarah Everard

  • Bagikan
Warga London Terus Memprotes Polisi Setelah Pembunuhan Sarah Everard

Berita Internasional, London – Para pengunjuk rasa marah atas kekerasan pria terhadap wanita dan kepolisian setelah pembunuhan warga London Sarah Everard memprotes di luar markas polisi, parlemen dan kantor Perdana Menteri Boris Johnson pada hari Senin.

Aksi Pembunuhan Sarah Everard

Everard, 33, diculik saat dia berjalan pulang di London selatan pada 3 Maret dan seorang petugas polisi telah didakwa dengan penculikan dan pembunuhannya, memprovokasi debat nasional tentang bagaimana masyarakat Inggris menangani kekerasan laki-laki terhadap perempuan.

Para pengunjuk rasa berkumpul di luar parlemen di Westminster, di mana anggota parlemen mulai memperdebatkan RUU pada hari Senin yang menurut penentangnya akan memberi polisi terlalu banyak kekuasaan untuk membatasi protes damai, beberapa hari setelah polisi dikritik karena menggunakan kekuatan yang berlebihan untuk berjaga di Everard.

Para pengunjuk rasa secara singkat memblokir lalu lintas di Jembatan Westminster di dekatnya sebelum berkumpul di luar New Scotland Yard, markas besar Kepolisian Metropolitan London, dan pindah ke kantor Johnson’s Downing Street.

Memegang tanda bertuliskan “Didik putra Anda” dan “Akhiri kekerasan terhadap wanita”, pengunjuk rasa berdiri di seberang barisan polisi di luar New Scotland Yard, meneriakkan “Suster bersatu tidak akan pernah bisa dikalahkan” dan “Siapa yang melindungi kami dari Anda?”

Fokus politik telah bergeser ke Polisi Metropolitan London setelah petugas mencoba membubarkan kewaspadaan untuk Everard pada hari Sabtu, dengan mengatakan itu melanggar aturan penguncian COVID-19. Mereka berkelahi dengan pelayat dan menyeret wanita pergi dengan borgol.

Protes hari Senin berlangsung selama beberapa jam tanpa taktik polisi tangan besi yang sama, menyusul kecaman yang meluas terhadap peristiwa hari Sabtu dan seruan kepala Met untuk mengundurkan diri.

“Mereka datang dengan membawa bunga, Anda datang dengan paksa,” baca salah satu tanda pengunjuk rasa. DMS

  • Bagikan