banner 325x300

PM Australia Meminta Maaf Karena Mengangkat Tuduhan Pelecehan

  • Bagikan
Perdana Menteri Australia Meminta Maaf Karena Tuduhan Pelecehan

Berita Internasional, Canberra – Perdana Menteri Australia Scott Morrison secara terbuka meminta maaf karena mengajukan tuduhan pelecehan yang tidak berdasar di sebuah perusahaan media saat ia membela penanganannya atas skandal perlakuan terhadap perempuan dalam politik dan partainya.

Pada konferensi pers pada hari Selasa, Morrison mengatakan dia akan mendorong perubahan budaya di tengah meningkatnya ketidakpuasan publik atas serangkaian tuduhan tentang penganiayaan terhadap wanita, dan mengakui ada ketidakbahagiaan dengan penanganannya terhadap masalah tersebut.

Namun selama acara tersebut, dia terlibat dalam percakapan singkatnya dan mengklaim bahwa perusahaan sedang menyelidiki keluhan pelecehan yang dibuat oleh seorang staf wanita.

Perdana Menteri Australia Meminta Maaf

“Saya menerima akun mereka. Saya salah mengangkatnya, emosi saat ini bukan alasan, ”tulis Morrison dalam sebuah posting ke Facebook pada Selasa malam.

Keributan itu menggagalkan upaya Morrison untuk memperbaiki posisinya di hadapan para pemilih, khususnya wanita yang telah marah dengan bagaimana dugaan pemerkosaan terhadap seorang staf pemerintah muda oleh anggota staf pemerintah lainnya tampaknya pada awalnya dipandang sebagai masalah politik daripada kasus pidana potensial. .

“Para pemilih mengagumi ketika para pemimpin menyadari kegagalan dan meminta maaf,” kata Haydon Manning, seorang profesor ilmu politik di Universitas Flinders di Australia Selatan.

“Tuduhan palsu ini, bagaimanapun, merusak apa yang dia coba capai.”

Masalah ketidaksetaraan gender mendorong puluhan ribu orang untuk berkumpul di sekitar Australia minggu lalu dan menyebabkan penurunan posisi Morrison dalam jajak pendapat. Morrison mendapat kritik karena menolak untuk bertemu dengan para pengunjuk rasa di luar Gedung Parlemen.

Morrison mengatakan dia akan mengumumkan serangkaian tindakan untuk meningkatkan kesetaraan gender dalam politik dalam beberapa minggu mendatang, dan mengisyaratkan dia sekarang dapat mendukung kuota kandidat perempuan untuk Partai Liberal pada pemilihan berikutnya, yang dijadwalkan pada pertengahan 2022.

Anggota parlemen perempuan merupakan kurang dari sepertiga dari partai Liberal yang berkuasa di Morrison, berbeda dengan perwakilan hampir 50% di partai oposisi Partai Buruh. DMS

  • Bagikan