banner 325x300

India Laporkan Rekor Perhitungan Harian 168.912 Infeksi COVID-19

  • Bagikan
India Laporkan Rekor Perhitungan Harian 168.912 Infeksi COVID-19

Lucknow – India melaporkan rekor penghitungan harian 168.912 infeksi COVID-19 pada hari Senin, tertinggi di dunia, sementara kekhawatiran tumbuh selama lonjakan lebih lanjut, ketika ratusan ribu umat berkumpul untuk mandi ritual di sungai Gangga.

Infeksi COVID-19 Melonjak Naik

India sekarang menyumbang satu dari setiap enam infeksi harian di seluruh dunia. Kasus-kasus baru Senin membawanya melewati Brasil, dengan penghitungan keseluruhan 13,53 juta, data yang dikumpulkan oleh Reuters menunjukkan, menempatkannya di urutan kedua setelah Amerika Serikat, dengan 31,2 juta.

Pembukaan penuh ekonomi India setelah penguncian yang melumpuhkan tahun lalu, festival keagamaan massal, dan demonstrasi politik di negara bagian yang mengadakan pemilihan, telah memperburuk gelombang kedua infeksi, kata para ahli.

Di kota utara Haridwar, hampir satu juta umat memadati tepi Sungai Gangga, sebuah sungai yang dianggap suci oleh banyak umat Hindu, untuk mengikuti ‘Kumbh Mela’ atau festival kendi selama berbulan-bulan, dengan risiko lonjakan infeksi.

“Kerumunan di sini melonjak … polisi terus-menerus mengimbau orang-orang untuk menjaga jarak sosial,” kata pejabat polisi Sanjay Gunjyal kepada Reuters di situs tersebut.

Beberapa orang mengenakan topeng saat mereka berdesak-desakan untuk berenang pada hari yang dianggap menguntungkan dalam kalender Hindu.

Pihak berwenang telah mewajibkan tes virus bagi mereka yang memasuki daerah itu, di mana para pejabat mengatakan mereka berjuang untuk menahan kerumunan.

Pemilihan juga dijadwalkan di empat negara bagian besar bulan ini, dengan Perdana Menteri Narendra Modi akan melakukan perjalanan ke negara bagian timur Benggala Barat untuk mengatasi demonstrasi yang akan menarik ribuan orang.

“Dengan 1,2 juta kasus aktif, dan jumlah harian mencapai 200.000, sangat aneh untuk mengadakan rapat umum dan Kumbh Mela penuh,” kata komentator politik Shekhar Gupta dalam sebuah posting Twitter.

“Ini akan membawa virus lebih dalam ke desa-desa dan kota-kota kecil. Ini adalah bencana yang kami hindari dengan penguncian yang melumpuhkan di gelombang pertama. Sekarang kami mengundangnya kembali. ”

Korban tewas 904 dalam semalam adalah yang tertinggi sejak 18 Oktober, sehingga total menjadi 170.179, data menunjukkan.

RENCANA NEGARA TERKAYA DIKUNCI

Para pejabat di negara bagian Maharashtra yang paling parah terkena dampak, rumah bagi ibu kota keuangan Mumbai, mengatakan mereka sedang mempertimbangkan penguncian yang lebih luas setelah penutupan besar-besaran selama akhir pekan.

Negara bagian, pusat kekuatan industri India, menghitung 63.294 infeksi baru pada hari Minggu, dipimpin oleh lonjakan di kota-kota utamanya di Mumbai, Nagpur dan Pune.

“Penting untuk memutus siklus (infeksi),” kata seorang pejabat senior negara yang menghadiri pertemuan dengan para pemimpin negara pada hari Minggu dan meminta namanya tidak disebutkan.

“Kami sedang berupaya mengidentifikasi industri dan layanan yang perlu dikecualikan.”

Negara bagian di antara banyak negara yang menuntut lebih banyak dosis vaksin untuk kampanye imunisasi. India telah menyuntikkan lebih dari 100 juta dosis sejak pertengahan Januari, angka tertinggi setelah Amerika Serikat dan China, tetapi sebagai bagian dari populasinya jauh lebih rendah daripada banyak negara.

Ketika kasus meningkat, India telah melarang ekspor obat anti-virus remdesivir dan bahan aktifnya, yang digunakan dokter untuk merawat pasien.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *