Gempa Bumi Dahsyat Guncang Maroko, 632 Orang Tewas

  • Bagikan
Gempa Bumi Dahsyat Guncang Maroko, 632 Orang Tewas
Gempa Bumi Dahsyat Guncang Maroko, 632 Orang Tewas

Marrakech – Gempa bumi dahsyat melanda pegunungan High Atlas di Maroko pada Jumat malam, menewaskan sedikitnya 632 orang, menghancurkan bangunan, dan membuat warga kota besar berhamburan keluar dari rumah mereka, seperti dilaporkan oleh televisi negara.

Jumlah korban luka mencapai 329 orang, dilaporkan oleh media negara pada hari Sabtu, merujuk pada perkiraan awal yang diperbarui dari Kementerian Dalam Negeri.

Seorang pejabat lokal sebelumnya mengatakan bahwa sebagian besar kematian terjadi di daerah pegunungan yang sulit dijangkau.

Warga Marrakech, kota terdekat dari pusat gempa, mengatakan beberapa bangunan runtuh di kota tua, yang merupakan situs Warisan Dunia UNESCO. Televisi lokal menampilkan gambar menara mesjid yang roboh dengan puing-puing menutupi mobil yang hancur.

Kementerian Dalam Negeri mengimbau agar masyarakat tetap tenang, menyatakan dalam pernyataan televisi tentang jumlah kematian bahwa gempa tersebut melanda provinsi Al Haouz, Ouarzazate, Marrakech, Azilal, Chichaoua, dan Taroudant.

Montasir Itri, seorang warga desa pegunungan di Asni dekat pusat gempa, mengatakan bahwa sebagian besar rumah di sana rusak. “Tetangga kami tertimbun di bawah reruntuhan, dan orang-orang bekerja keras untuk menyelamatkannya dengan menggunakan sarana yang tersedia di desa,” katanya.

Lebih jauh ke barat, dekat Taroudant, guru Hamid Afkar mengatakan bahwa ia melarikan diri dari rumahnya dan merasakan gempa susulan. “Tanah bergetar selama sekitar 20 detik. Pintu terbuka dan tertutup dengan sendirinya saat saya bergegas turun dari lantai dua,” katanya.

Pusat geofisika Maroko mengatakan bahwa gempa tersebut melanda daerah Ighil di High Atlas dengan magnitudo 7,2. Survei Geologi Amerika Serikat (USGS) memperkirakan magnitudo gempa tersebut sebesar 6,8 dan mengatakan bahwa gempa tersebut berada pada kedalaman yang relatif dangkal, yaitu 18,5 km (11,5 mil).

Ighil, daerah pegunungan dengan desa-desa pertanian kecil, berjarak sekitar 70 km (40 mil) di sebelah barat daya Marrakech. Gempa tersebut terjadi sesaat setelah pukul 11 malam (2200 GMT).

Gempa bumi ini adalah yang paling mematikan di Maroko sejak gempa tahun 2004 di dekat Al Hoceima di Pegunungan Rif utara yang menewaskan lebih dari 600 orang.

PBB siap membantu pemerintah Maroko dalam “upayanya untuk membantu penduduk yang terdampak,” kata juru bicara PBB Stephane Dujarric dalam sebuah pernyataan.¬†Matamaluku

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *